logo

Welcome to Health Me Now

สุขภาพแข็งแรงและสุขภาพดี เป็นพื้นฐานสำคัญของการดูแลตัวเองสำหรับคนยุคใหม่ เพราะเมื่อเรามีสุขภาพแข็งแรงจะมีความพร้อมมากพอในการทำกิจกรรมต่างๆ ได้อย่างมีคุณภาพ.
a
Top

Apa itu COVID-19 dan bagaimana saya bisa melindungi diri saya sendiri?

Health Me Now / Berita kesehatan  / Apa itu COVID-19 dan bagaimana saya bisa melindungi diri saya sendiri?
ระบบการดูแลสุขภาพ

Apa itu COVID-19 dan bagaimana saya bisa melindungi diri saya sendiri?

Virus baru bernama sindrom pernafasan akut parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2) diidentifikasi sebagai penyebab wabah penyakit yang dimulai di China pada tahun 2019. Penyakit itu disebut penyakit coronavirus 2019 (COVID-19).

Pada Maret 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan COVID-19 sebagai pandemi. Kelompok kesehatan masyarakat, termasuk Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) dan WHO , sedang memantau pandemi dan memposting pembaruan di situs web mereka. Kelompok-kelompok ini juga telah mengeluarkan rekomendasi pencegahan penyebaran virus penyebab COVID-19 .

Bagaimana virus corona menyebar?

Data menunjukkan bahwa virus COVID-19 terutama menyebar dari orang ke orang di antara mereka yang melakukan kontak dekat (dalam jarak sekitar 6 kaki, atau 2 meter). Virus menyebar melalui tetesan pernapasan yang dikeluarkan ketika seseorang yang terinfeksi virus batuk, bersin, bernapas, bernyanyi atau berbicara. Tetesan ini dapat terhirup atau mendarat di mulut, hidung atau mata orang di dekatnya.

Terkadang virus COVID-19 dapat menyebar ketika seseorang terpapar tetesan kecil atau aerosol yang bertahan di udara selama beberapa menit atau jam – disebut penularan melalui udara.

Virus juga dapat menyebar jika Anda menyentuh permukaan yang terdapat virus di atasnya dan kemudian menyentuh mulut, hidung, atau mata Anda. Tapi risikonya rendah.

Virus COVID-19 dapat menyebar dari seseorang yang terinfeksi tetapi tidak menunjukkan gejala. Ini disebut penularan asimtomatik. Virus COVID-19 juga dapat menyebar dari seseorang yang terinfeksi tetapi belum menunjukkan gejala. Ini disebut transmisi presimptomatik.

Dimungkinkan untuk mendapatkan COVID-19 dua kali atau lebih, tetapi ini jarang terjadi.

Apa saja gejala COVID-19?

Gejala COVID-19 bisa sangat ringan hingga parah. Beberapa orang tidak memiliki gejala. Tanda dan gejala yang paling umum adalah demam, batuk, kelelahan, dan kehilangan rasa atau penciuman.

Tanda dan gejala lain mungkin termasuk sesak napas, nyeri otot, menggigil, sakit tenggorokan, sakit kepala, nyeri dada, diare, muntah dan mual. Daftar ini tidak lengkap. Gejala lain yang kurang umum juga telah dilaporkan. Gejala dapat muncul 2 hingga 14 hari setelah terpapar.

Bisakah COVID-19 dicegah?

Food and Drug Administration (FDA) AS telah memberikan otorisasi penggunaan darurat untuk beberapa vaksin COVID-19 di Amerika Serikat. FDA telah menyetujui vaksin Pfizer-BioNTech COVID -19 , sekarang disebut Comirnaty, untuk mencegah COVID-19 pada orang berusia 16 tahun ke atas. FDA telah memberikan otorisasi penggunaan darurat untuk vaksin Pfizer-BioNTech COVID -19 untuk usia 6 bulan hingga usia 15 tahun. FDA telah menyetujui vaksin Moderna, sekarang disebut Spikevax, untuk mencegah COVID-19 pada orang berusia 18 tahun ke atas. FDA telah memberikan otorisasi penggunaan darurat kepada Moderna COVID -19vaksin untuk usia 6 bulan hingga usia 17 tahun. FDA juga telah mengesahkan Novavax COVID-19 , vaksin tambahan untuk orang berusia 12 tahun ke atas. Vaksin dapat mencegah Anda terkena COVID-19 atau mencegah Anda menjadi sakit parah akibat COVID-19 jika Anda terkena virus COVID-19 .

Suntikan utama tambahan vaksin COVID-19 direkomendasikan untuk orang yang divaksinasi dan mungkin tidak memiliki respons kekebalan yang cukup kuat.

Sebaliknya, dosis booster direkomendasikan untuk orang yang divaksinasi dan yang respons imunnya melemah seiring waktu. Penelitian menunjukkan bahwa mendapatkan dosis booster dapat mengurangi risiko infeksi dan penyakit parah akibat COVID-19 .

Apa yang dapat saya lakukan untuk menghindari sakit?

Ada banyak langkah yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko terinfeksi virus COVID-19 dan mengurangi risiko penyebarannya ke orang lain. WHO dan CDC merekomendasikan tindakan pencegahan berikut ini:

  • Dapatkan vaksinasi.
  • Hindari kontak dekat (dalam jarak sekitar 6 kaki, atau 2 meter) dengan siapa saja yang sakit atau memiliki gejala.
  • Jaga jarak setidaknya 6 kaki (2 meter) antara Anda dan orang lain saat Anda berada di ruang publik dalam ruangan jika Anda tidak sepenuhnya divaksinasi.
  • Hindari keramaian dan tempat-tempat dalam ruangan yang memiliki aliran udara (ventilasi) yang buruk.
  • Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air selama minimal 20 detik. Jika Anda tidak dapat mencuci tangan, gunakan pembersih tangan berbasis alkohol yang mengandung setidaknya 60% alkohol.
  • Kenakan masker wajah di ruang publik dalam ruangan jika Anda berada di area dengan jumlah penderita COVID-19 yang tinggi di rumah sakit dan kasus baru COVID-19 , baik Anda divaksinasi atau tidak. CDC merekomendasikan untuk memakai masker pelindung paling mungkin yang akan Anda kenakan secara teratur, pas dan nyaman .
  • Tutup mulut dan hidung dengan siku atau tisu saat batuk atau bersin. Buang tisu bekas pakai. Segera cuci tangan Anda.
  • Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda.
  • Bersihkan dan disinfeksi permukaan yang sering disentuh secara teratur.

Jika Anda memiliki kondisi medis kronis, Anda mungkin memiliki risiko penyakit serius yang lebih tinggi. Tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan Anda tentang cara lain untuk melindungi diri Anda sendiri.

Haruskah saya memakai topeng?

CDC merekomendasikan masker untuk masyarakat umum . Jika Anda berada di area dengan jumlah penderita COVID-19 yang tinggi di rumah sakit dan kasus baru COVID-19 , CDC merekomendasikan untuk mengenakan masker yang terpasang dengan baik di dalam ruangan di tempat umum, terlepas dari apakah Anda divaksinasi atau tidak.

Menggunakan masker di tempat umum dapat membantu mengurangi penyebaran dari orang yang tidak memiliki gejala. CDC mengatakan bahwa Anda harus mengenakan topeng pelindung yang paling mungkin Anda kenakan secara teratur, pas dan nyaman. Respirator seperti N95 non-bedah memberikan perlindungan paling besar. KN95 dan masker medis memberikan tingkat perlindungan tertinggi berikutnya. Masker kain kurang memberikan perlindungan. CDC mengatakan bahwa masker bedah N95 harus disediakan untuk penyedia layanan kesehatan.

Menurut CDC , jika Anda divaksinasi, Anda dapat lebih aman kembali ke banyak aktivitas yang mungkin tidak dapat Anda lakukan karena pandemi. Namun, jika Anda berada di area dengan jumlah penderita COVID-19 yang tinggi di rumah sakit dan kasus baru COVID-19 , CDC merekomendasikan untuk mengenakan masker di dalam ruangan di tempat umum. Anda dianggap divaksinasi penuh dua minggu setelah Anda mendapatkan dosis kedua dari vaksin mRNA COVID-19 , atau vaksin Novavax COVID-19 . Anda dianggap divaksinasi lengkap dua minggu setelah Anda mendapatkan dosis tunggal Janssen/Johnson & Johnson COVID-19vaksin. Anda dianggap mutakhir dengan vaksin Anda jika Anda telah mendapatkan semua vaksin COVID-19 yang direkomendasikan , termasuk dosis booster, saat Anda memenuhi syarat.

CDC merekomendasikan agar Anda memakai masker saat berada di pesawat, bus, kereta api, dan bentuk transportasi umum lainnya.

Bisakah saya bepergian?

Jika Anda berencana untuk bepergian, periksa nasihat perjalanan dan gunakan tindakan pencegahan yang tepat saat berada di tempat umum. Anda mungkin ingin berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda memiliki kondisi kesehatan yang membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi dan komplikasi pernapasan.

Apa yang dapat saya lakukan jika saya memiliki atau mungkin memiliki COVID-19?

Jika Anda mengalami gejala atau telah terpapar virus yang menyebabkan COVID-19 , hubungi penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan saran medis. Penyedia layanan kesehatan Anda kemungkinan akan merekomendasikan agar Anda dites untuk COVID-19 . Jika Anda memiliki gejala darurat COVID-19 , seperti kesulitan bernapas, segera dapatkan perawatan. Jika Anda perlu pergi ke rumah sakit, hubungi terlebih dahulu sehingga penyedia layanan kesehatan dapat mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa orang lain tidak terpapar.

Lakukan tindakan pencegahan berikut untuk menghindari penyebaran virus penyebab COVID-19 :

  • Tetap di rumah dari tempat kerja, sekolah dan tempat umum dan tetap dalam isolasi, kecuali untuk mendapatkan perawatan medis.
  • Hindari transportasi umum, taksi, dan layanan ride-hailing.
  • Kenakan masker wajah kain di sekitar orang lain atau hewan peliharaan.
  • Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air selama minimal 20 detik.
  • Isolasi diri Anda sebanyak mungkin dari orang lain atau hewan peliharaan di rumah Anda.
  • Gunakan kamar tidur dan kamar mandi terpisah jika memungkinkan.
  • Hindari berbagi piring, gelas, tempat tidur, dan barang-barang rumah tangga lainnya.
  • Bersihkan dan disinfeksi permukaan yang sering disentuh setiap hari.
[Total: 0 Average: 0]

No Comments

Leave a Reply