logo

Welcome to Health Me Now

สุขภาพแข็งแรงและสุขภาพดี เป็นพื้นฐานสำคัญของการดูแลตัวเองสำหรับคนยุคใหม่ เพราะเมื่อเรามีสุขภาพแข็งแรงจะมีความพร้อมมากพอในการทำกิจกรรมต่างๆ ได้อย่างมีคุณภาพ.
a
Top

Memeriksa jantung dengan tempat tidur yang dapat disesuaikan (Tes Meja Miring)

Health Me Now / การตรวจวินิจฉัย  / การตรวจพิเศษต่างๆ / Memeriksa jantung dengan tempat tidur yang dapat disesuaikan (Tes Meja Miring)

Tes tempat tidur miring atau tes sinkop dengan mengatur tempat tidur (Tilt – table test) adalah tes khusus yang digunakan untuk menguji pada pasien dengan gejala pingsan karena alasan yang tidak diketahui untuk menentukan penyebab sering pingsan atau pra-sinkop atau hampir pingsan dan untuk menentukan penyebab hipotensi ortostatik dan untuk menemukan solusi atau tetap benar Hal ini karena sinkop dapat disebabkan oleh beberapa hal, yang mungkin disebabkan oleh masalah pada otak, jantung, atau gangguan pada sistem saraf otonom, di mana pasien berbaring di tempat tidur dengan sepatu dan tempat tidur diatur ke atas. , sementara tekanan darah, denyut nadi, dan gejala lainnya dicatat, tes meja miring dapat dilakukan bila ada penyebab sinkop lainnya. Dipastikan itu bukan
penyakit jantung.

Uji tujuan dengan tempat tidur miring

1. Menyelidiki penyebab hipotensi ortostatik atau hipotensi postural, seperti berdiri dalam antrean yang lama, atau mudah pingsan, seperti paparan sinar matahari, dehidrasi, dan istirahat Sedikit Kurang tidur, banyak minum, melihat darah dan pingsan. Sedih, sangat bahagia.
2. untuk menemukan penyebab sinkop yang tidak bisa mengetahui penyebabnya dengan mengatakan dan pemeriksaan fisik umum dalam kasus sering pingsan, terutama yang tanpa penyakit jantung
3. Untuk mengurangi resiko kecelakaan jika pingsan
4. Memberikan pengobatan sesuai dengan penyebabnya
5. Untuk mendiagnosis penyakit jantung dalam kasus dengan kemungkinan memiliki penyakit jantung Tetapi ketika metode lain tidak ditemukan
6. Diagnosis banding pasien epilepsi yang mengalami kejang, pingsan, disertai
Catatan.   Tes ini tidak digunakan pada pasien yang pingsan untuk pertama kalinya. atau memiliki riwayat pingsan yang jelas karena alasan apa pun dan tidak digunakan untuk mengevaluasi efek pengobatan.

Mempersiapkan pasien uji dengan tempat tidur miring

  1. Beritahu pasien bahwa tes ini akan membantu menentukan penyebab pingsan. Prinsipnya adalah menyebabkan pasien mengalami gejala dengan cara mengangkat kepalanya. untuk membuat sistem peredaran darah bekerja lebih keras Darah sampai ke otak menjadi lebih sulit. jika pasien memiliki patologi jantung dan pembuluh darah; tetapi akan mulai menerima keluhan dari awal perubahan tekanan darah dan / atau denyut nadi, oleh karena itu tidak ada bahaya
  2. Beritahu pasien untuk tidak makan selama 3-6 jam sebelum pemeriksaan. Untuk mencegah tersedak karena mual dan muntah yang mungkin terjadi pada pemeriksaan
  3. Beritahu pasien bahwa ruangan pemeriksaan akan menjadi ruangan yang remang-remang. dan ruangan yang tenang
  4. Beritahu pasien siapa yang akan diperiksa, di mana, dan untuk berapa lama.
  5. Beri tahu pasien bahwa saluran harus dibuka sebelum pemeriksaan agar cairan atau obat dapat mengikuti rencana perawatan selama pemeriksaan.
  6. Beritahu pasien untuk berbaring di tempat tidur khusus. yang dapat mengatur sudut tempat tidur (miring – meja) yaitu tempat tidur hanya untuk pemeriksaan dan setelah itu akan ada tali di sekitar area dada pasien untuk keselamatan termasuk sepatu (papan kaki) untuk memungkinkan pasien bersandar Hal ini disebabkan fakta bahwa selama pemeriksaan pasien dapat pingsan dan jatuh dan jatuh ke tempat tidur, menyebabkan tempat tidur sedikit miring sambil memantau tekanan darah, denyut nadi, detak jantung. dan menerima oksigen dengan erat
  7. Beritahu pasien bahwa pencahayaan redup atau musik lembut akan membantu mereka rileks.
  8. Beri tahu pasien bahwa mereka mungkin mengalami sakit kepala, mual, berkeringat, atau lemas. Dan jika pasien memiliki gejala ini, beritahu staf juga.
  9. Beritahu pasien bahwa dia mungkin menggunakan adrenalin. untuk meningkatkan detak jantung (saat pasien berolahraga) dan dapat menyebabkan jantung berdetak kencang Yakinkan pasien bahwa gejala kembali normal segera setelah obat dihentikan.
  10. Beritahu pasien untuk tidak menahan diri dari aktivitas setelah pemeriksaan selesai. Tetapi pasien harus membawa kerabatnya untuk membawa pasien pulang setelah pemeriksaan.
  11. Mintalah pasien atau kerabat menandatangani formulir persetujuan untuk pemeriksaan medis sebelum pemeriksaan.
  12. Kaji riwayat pengobatan pasien. dan laporkan ke dokter bahwa beberapa obat mungkin perlu dilanjutkan

Pemeriksaan dan perawatan pasca pemeriksaan  
       

1. Atur pasien untuk berbaring telentang di tempat tidur khusus. yang dapat mengatur sudut tempat tidur (kemiringan – meja) dan memiliki tali di sekitar dada pasien untuk keamanan Termasuk sepatu (papan kaki) agar pasien selalu bersandar pada beban karena selama pemeriksaan, jika pasien tidak sadar, ia akan jatuh dan jatuh dari tempat tidur.

2. Pasien akan dihubungkan ke elektrokardiogram (EKG), oksimeter denyut dan monitor tekanan darah dan dihidupkan. jalur cairan intravena

3. Sesuaikan listrik untuk membuat cahaya redup. atau nyalakan musik lembut untuk membantu pasien rileks.
4. Catat tanda-tanda vital selama kurang lebih 10 menit saat pasien berbaring telentang dan beristirahat di tempat tidur. sebagai dasar
5. Beritahu pasien bahwa tempat tidur akan miring dan akan dipantau secara ketat bagaimana perasaannya dengan berbicara tentang betapa tidak nyaman atau tidak nyamannya itu.
6. Tinggikan kepala pasien. Tinggikan tempat tidur dengan kemiringan 30 derajat. Amati atau ukur tanda-tanda vital selama 5 menit dalam posisi ini.
7. Tinggikan kepala pasien. Tinggikan tempat tidur hingga membentuk sudut 60 derajat. Pantau tanda-tanda vital untuk 5 menit menit dalam posisi ini (biasanya tekanan darah akan turun dalam waktu 30 menit dalam posisi ini)
8.Jika pasien merasa tidak nyaman pada anggota badan berhenti memeriksa Jika dicentang Turunkan tempat tidur sampai pasien berbaring dan mulai bagian kedua.
9. Beritahu pasien untuk meminum Adrenalin. Dan bisa merasakan detak jantung saya, yang memiliki gejala mirip dengan banyak latihan
10. stimulan seperti beta-Ann Taco Sunnis sebagai isoproterenol. Intravena, mulai nitrogliserin secara perlahan atau sublingual sebagai rencana perawatan sambil memantau tanda-tanda vital sesuaikan dosis sesuai standar Atur tempat tidur hingga miring 60 derajat dan amati pasien selama
15 menit
. Tempat tidur dikembalikan ke tingkat semula, dosis isoproterenol ditingkatkan, dan tempat tidur diperiksa ulang dengan memiringkan tempat tidur.
(Tinggikan kepala pasien) 60 derajat 3 kali dan kembalikan pasien berbaring telentang.
12. Lanjutkan pemantauan sampai tanda vital kembali ke baseline sesuai dengan standar fasilitas

Tindakan Pencegahan
1. Hentikan pemeriksaan bila pasien sudah pingsan. Ketika ada penurunan tekanan darah yang jelas
2. Selama pemeriksaan, pasien mungkin mengalami sinkop atau kejang yang memerlukan CPR, sehingga alat bantu kehidupan darurat harus selalu disiapkan. Untuk keamanan bagi pasien dengan gejala parah
3. Pastikan untuk mengikat pasien dengan aman. Selama pemeriksaan, pasien pingsan. hasil tes biasa Tekanan darahnya tetap normal meskipun pusing dan pingsan.

hasil tidak normal
-Tes positif bila pasien mengalami penurunan tekanan darah yang nyata atau denyut jantung yang sangat melambat. dengan gejala sinkop atau tidak dapat tetap stabil
                Beberapa tempat menggunakan kriteria tes positif sebagai berikut:
1) HR × BP < 9.000 mmHg/menit
2) Pingsan atau hampir pingsan
3) Perubahan denyut nadi atau tekanan darah yang berhubungan dengan gejala.

Interpretasi hasil:
Tipe 1 sadar, pulsa lebih lambat dari 40 denyut / menit tapi kurang dari 10 s, atau singkat henti jantung kurang dari 3 s,
. Ketik 2 serangan jantung yang berlangsung lebih dari 3 s, pulsa lebih lambat dari 40 denyut / menit
Jenis 2 B henti jantung yang berlangsung lebih dari 3 detik, dengan penurunan tekanan darah baik sebelum atau dengan denyut nadi yang lebih lambat.

[Total: 3 Average: 4.7]